Hello There, Guest!
View New Posts   View Today's Posts

DON'T FORGET TO READ THE FORUM RULES (February 15, 2017)

BAGI MEMBERS YANG TIDAK MENDAPATKAN EMAIL AKTIVASI (FOR MEMBERS WHO DIDN'T GET AN EMAIL ACTIVATION) (January 24, 2018)

OFFICIAL FLAT EARTH 101 FACEBOOK GROUP!! (January 20)

Cerita Hutang dan Riba Yang Dilarang Agama OOT

  • 0 Vote(s) - 0 Average


09-03-2018, 07:08 AM #1
sterno
Junior Member
**
Posts: 7 Threads:5 Joined: Jun 2018 Reputation: 1

Cerita Hutang dan Riba Yang Dilarang Agama OOT
Mohon maaf klo OOT, ini cerita dari kawan untuk pengingat mengenai riba

Sekedar share.. saya dulu byk bisnis offline, sampai cicilan 70jt/bulan utk bbrp ruko, bbrp mobil operasional dan motor2 operasional disetiap cabang usaha ane.

Cuma ane flashback dulu ceritanya.. awal buka usaha th 2009 wkt itu modal 7jt pinjam dari saudara karena kartu kredit udah ane gunting semua.
Usaha berjalan dgn tertatih-tatih tapi alhamdulillah berkah, disaat yg sama pd wkt buka usaha kondisi ane lagi drop punya hutang 300jtan.
Jadi dari modal 7jt, ane harus cicil hutang 300jtan tsb ditambah lagi biaya hidup sehari-hari yg lumayan karena ane punya anak 5.

Stlh usaha berjalan 1 th ane mulai bisa buka cabang kedua dst sampai ke 5, kemudian tawaran bank & finance mulai berdatangan, awalnya ane tolak tapi lama2 butuh juga krn ane mau expansi secepatnya.
Disamping itu ada lokasi tempat usaha ane (ruko) yg udah ane sewa 2 th tiba2 mau dijual krn yg punya kebelit hutang di bank dgn jaminan ruko tsb.

Kebetulan yg punya ruko kasih kemudahan utk DP bs dicicil, ane udah sewa 2 th tadinya ane pikir kalo musti pindah sayang juga krn sdh maintenance cust selama 2 th utk area tsb.
Mulailah ane akad kredit dgn bank syariah.

Singkat cerita dari ruko tsb mulai berlanjut dgn bbrp ruko yg lainnya dan bbrp kendaraan dst sampe hutang ane 70jt / bln. Waktu itu ane udah punya 48 cabang.
Lambat laun usaha ane goyah dan byk dimakan oleh org kepercayaan ane, singkat cerita ane kolaps di pertengahan th 2016.

Apabila ditarik benang merah dari pengalaman tsb, memang Riba menjadi penyebab usaha ane jatuh. Karena permasalahan muter dari divisi A ke B, C, D. Pd hal tiap bulan dirapikan manajemennya tetap aja permasalahan spt engga ada habisnya.
Berbeda dgn ketika ane belum tergiur dgn Riba.

Kenalan dgn Riba akhirnya keberkahan diusaha hilang, Alhamdulillah ane ditegur oleh Allah dan sekarang sdh ane lepas semuanya dan hidup seadanya. Kalo dl ane punya rumah skrg ngontrak yg penting tenang, yg dulu sliweran ama mbl + driver, skrg cukup pakai motor.

Alhamdulillah kalo diliat dari segi standart hidup dulu dgn saat ini berbeda, hidup ane lbh tenang. Karena dr pd ane bergelimangan dgn dosa riba tiap bulan, mendingan kaya gini.. karena ane bingung amalan apa yg bisa ngapus dosa riba tsb tiap bulannya. Ibaratnya dosa riba 1 dirham (70rb) itu dosanya setara dgn berzina dgn 36 pelacur. Nah ane 70jt/bln, itung2an otak manusia gini. 70jt : 70rb = 1.000 x 36 pelacur = 36.000 x maksiat.

Bingung ane cara ngapusin dosa 36rb x maksiat tiap bulannya, hitung2an simple org mau surga kaya nabung aja.. kalo ngerjain pahala berarti saldo tabungan nambah, nah kalo dosa berarti saldo pahala berkurang. Kalo ujung2nya saldo pahala lbh byk kemungkinan masuk surga, ane masih baru belajar. Jadi ngitungnya kaya gitu aja...

Mungkin kata penutup dari ane, musti tau dulu perbedaan kebutuhan dan keinginan, dan lebih enak + tenang dlm menjalani hidup tanpa riba.
Maaf kalo ane cerita agak belepotan..

Jadi mengingatkan kawan untuk tidak bersentuhan dengan riba.

Sent from my A1601 using Tapatalk

09-04-2018, 08:34 AM #2
SunTree
High Member
***************
Posts: 138 Threads:5 Joined: Feb 2017 Reputation: 5

RE: Cerita Hutang dan Riba Yang Dilarang Agama OOT
(09-03-2018, 07:08 AM)sterno Wrote:  Mohon maaf klo OOT, ini cerita dari kawan untuk pengingat mengenai riba

Sekedar share.. saya dulu byk bisnis offline, sampai cicilan 70jt/bulan utk bbrp ruko, bbrp mobil operasional dan motor2 operasional disetiap cabang usaha ane.

Cuma ane flashback dulu ceritanya.. awal buka usaha th 2009 wkt itu modal 7jt pinjam dari saudara karena kartu kredit udah ane gunting semua.
Usaha berjalan dgn tertatih-tatih tapi alhamdulillah berkah, disaat yg sama pd wkt buka usaha kondisi ane lagi drop punya hutang 300jtan.
Jadi dari modal 7jt, ane harus cicil hutang 300jtan tsb ditambah lagi biaya hidup sehari-hari yg lumayan karena ane punya anak 5.

Stlh usaha berjalan 1 th ane mulai bisa buka cabang kedua dst sampai ke 5, kemudian tawaran bank & finance mulai berdatangan, awalnya ane tolak tapi lama2 butuh juga krn ane mau expansi secepatnya.
Disamping itu ada lokasi tempat usaha ane (ruko) yg udah ane sewa 2 th tiba2 mau dijual krn yg punya kebelit hutang di bank dgn jaminan ruko tsb.

Kebetulan yg punya ruko kasih kemudahan utk DP bs dicicil, ane udah sewa 2 th tadinya ane pikir kalo musti pindah sayang juga krn sdh maintenance cust selama 2 th utk area tsb.
Mulailah ane akad kredit dgn bank syariah.

Singkat cerita dari ruko tsb mulai berlanjut dgn bbrp ruko yg lainnya dan bbrp kendaraan dst sampe hutang ane 70jt / bln. Waktu itu ane udah punya 48 cabang.
Lambat laun usaha ane goyah dan byk dimakan oleh org kepercayaan ane, singkat cerita ane kolaps di pertengahan th 2016.

Apabila ditarik benang merah dari pengalaman tsb, memang Riba menjadi penyebab usaha ane jatuh. Karena permasalahan muter dari divisi A ke B, C, D. Pd hal tiap bulan dirapikan manajemennya tetap aja permasalahan spt engga ada habisnya.
Berbeda dgn ketika ane belum tergiur dgn Riba.

Kenalan dgn Riba akhirnya keberkahan diusaha hilang, Alhamdulillah ane ditegur oleh Allah dan sekarang sdh ane lepas semuanya dan hidup seadanya. Kalo dl ane punya rumah skrg ngontrak yg penting tenang, yg dulu sliweran ama mbl + driver, skrg cukup pakai motor.

Alhamdulillah kalo diliat dari segi standart hidup dulu dgn saat ini berbeda, hidup ane lbh tenang. Karena dr pd ane bergelimangan dgn dosa riba tiap bulan, mendingan kaya gini.. karena ane bingung amalan apa yg bisa ngapus dosa riba tsb tiap bulannya. Ibaratnya dosa riba 1 dirham (70rb) itu dosanya setara dgn berzina dgn 36 pelacur. Nah ane 70jt/bln, itung2an otak manusia gini. 70jt : 70rb = 1.000 x 36 pelacur = 36.000 x maksiat.

Bingung ane cara ngapusin dosa 36rb x maksiat tiap bulannya, hitung2an simple org mau surga kaya nabung aja.. kalo ngerjain pahala berarti saldo tabungan nambah, nah kalo dosa berarti saldo pahala berkurang. Kalo ujung2nya saldo pahala lbh byk kemungkinan masuk surga, ane masih baru belajar. Jadi ngitungnya kaya gitu aja...

Mungkin kata penutup dari ane, musti tau dulu perbedaan kebutuhan dan keinginan, dan lebih enak + tenang dlm menjalani hidup tanpa riba.
Maaf kalo ane cerita agak belepotan..

Jadi mengingatkan kawan untuk tidak bersentuhan dengan riba.

Sent from my A1601 using Tapatalk
Baraakallahu fiik

10-06-2018, 09:29 AM #3
ustadz-fe
FLAT MASTER
*
Posts: 728 Threads:60 Joined: Apr 2017 Reputation: 40

RE: Cerita Hutang dan Riba Yang Dilarang Agama OOT
(09-03-2018, 07:08 AM)sterno Wrote:  Mohon maaf klo OOT, ini cerita dari kawan untuk pengingat mengenai riba

Sekedar share.. saya dulu byk bisnis offline, sampai cicilan 70jt/bulan utk bbrp ruko, bbrp mobil operasional dan motor2 operasional disetiap cabang usaha ane.

Cuma ane flashback dulu ceritanya.. awal buka usaha th 2009 wkt itu modal 7jt pinjam dari saudara karena kartu kredit udah ane gunting semua.
Usaha berjalan dgn tertatih-tatih tapi alhamdulillah berkah, disaat yg sama pd wkt buka usaha kondisi ane lagi drop punya hutang 300jtan.
Jadi dari modal 7jt, ane harus cicil hutang 300jtan tsb ditambah lagi biaya hidup sehari-hari yg lumayan karena ane punya anak 5.

Stlh usaha berjalan 1 th ane mulai bisa buka cabang kedua dst sampai ke 5, kemudian tawaran bank & finance mulai berdatangan, awalnya ane tolak tapi lama2 butuh juga krn ane mau expansi secepatnya.
Disamping itu ada lokasi tempat usaha ane (ruko) yg udah ane sewa 2 th tiba2 mau dijual krn yg punya kebelit hutang di bank dgn jaminan ruko tsb.

Kebetulan yg punya ruko kasih kemudahan utk DP bs dicicil, ane udah sewa 2 th tadinya ane pikir kalo musti pindah sayang juga krn sdh maintenance cust selama 2 th utk area tsb.
Mulailah ane akad kredit dgn bank syariah.

Singkat cerita dari ruko tsb mulai berlanjut dgn bbrp ruko yg lainnya dan bbrp kendaraan dst sampe hutang ane 70jt / bln. Waktu itu ane udah punya 48 cabang.
Lambat laun usaha ane goyah dan byk dimakan oleh org kepercayaan ane, singkat cerita ane kolaps di pertengahan th 2016.

Apabila ditarik benang merah dari pengalaman tsb, memang Riba menjadi penyebab usaha ane jatuh. Karena permasalahan muter dari divisi A ke B, C, D. Pd hal tiap bulan dirapikan manajemennya tetap aja permasalahan spt engga ada habisnya.
Berbeda dgn ketika ane belum tergiur dgn Riba.

Kenalan dgn Riba akhirnya keberkahan diusaha hilang, Alhamdulillah ane ditegur oleh Allah dan sekarang sdh ane lepas semuanya dan hidup seadanya. Kalo dl ane punya rumah skrg ngontrak yg penting tenang, yg dulu sliweran ama mbl + driver, skrg cukup pakai motor.

Alhamdulillah kalo diliat dari segi standart hidup dulu dgn saat ini berbeda, hidup ane lbh tenang. Karena dr pd ane bergelimangan dgn dosa riba tiap bulan, mendingan kaya gini.. karena ane bingung amalan apa yg bisa ngapus dosa riba tsb tiap bulannya. Ibaratnya dosa riba 1 dirham (70rb) itu dosanya setara dgn berzina dgn 36 pelacur. Nah ane 70jt/bln, itung2an otak manusia gini. 70jt : 70rb = 1.000 x 36 pelacur = 36.000 x maksiat.

Bingung ane cara ngapusin dosa 36rb x maksiat tiap bulannya, hitung2an simple org mau surga kaya nabung aja.. kalo ngerjain pahala berarti saldo tabungan nambah, nah kalo dosa berarti saldo pahala berkurang. Kalo ujung2nya saldo pahala lbh byk kemungkinan masuk surga, ane masih baru belajar. Jadi ngitungnya kaya gitu aja...

Mungkin kata penutup dari ane, musti tau dulu perbedaan kebutuhan dan keinginan, dan lebih enak + tenang dlm menjalani hidup tanpa riba.
Maaf kalo ane cerita agak belepotan..

Jadi mengingatkan kawan untuk tidak bersentuhan dengan riba.

Sent from my A1601 using Tapatalk

Alhamdulillah, Baraakallahu fiik...


[Image: Heboh%2BBanner%2BAnti%2BRiba%2Bdi%2BMeds...endiri.jpg]

Perang terhadap RIBA pada saat ini cukup gencar dilakukan, lewat Ceramah, Kajian Ilmu, Baliho, sayangnya belum masuk pada tahapan Real War...!!

Dari sekian banyak tanggapan Ummat selalu menanyakan Solusi...!!

dan Solusi yang di sajikan hanyalah sebatas Survive...!!

Pergerakan Dakwah Salafiyah di Indonesia yang sangatlah gencar saat ini, dan memiliki suara terkeras memerangi RIBA belum mampu memberikan solusi yang Pas dan Mantap.

Sebagai gerakan Dakwah yang memiliki suntikan Dana cukup besar, Dakwah Salafiyah sudah seharusnya untuk tidak hanya fokus pada gerakan Dakwah dan Kajian Ilmiah saja, tetapi lebih kepada hal-hal yang menyangkut penyelesaian permasalahan ummat, terkhusus RIBA.

Dengan Dana yang Besar, Sudah selayaknya gerakan Dakwah Salafiyah untuk membuat suatu Lembaga Perbankan Ummat, layaknya Baitul Mal ataupun Bank Syariah yang di kelola secara benar, bukan hanya fokus mendirikan Masjid, Pesantren, Televisi, Safari Dakwah, dll.

Dengan adanya sebuah Lembaga Perbankan Ummat yang Kredibel dan Syar'i akan lebih berdampak dan memiliki hasil yang nyata menyentuh kehidupan ummat Muslimin.
Lembaga perbankan ini dapat melakukan Take Over pinjaman Riba ummat dari Bank lain, ummat akan terasa lebih dekat dengan Agamanya.
قُلْ هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ


09-06-2019, 06:21 PM #4
casramxaf
FLAT MASTER
*
Posts: 441 Threads:41 Joined: Feb 2017 Reputation: 35

RE: Cerita Hutang dan Riba Yang Dilarang Agama OOT
Elit Global itulah Yang mengajarkan kita RIBA, mereka sendiri justru menjauhi RIBA, artinya Pengaliran uang datang dengan cara baik dari kita pada mereka, cara kita membuat uang itu ke mereka dengan cara RIBA.

Selama orang - orang macam, ROTSCIL, ROKEFELLER, dan ILLUMIMATI masih berada di muka bumi, manusia akan susah menjauhkan diri dari RIBA, apalagi mau SADAR itu semua hanya penipuan.




Forum Jump:



Users browsing this thread: 1 Guest(s)